Kentucky Memenangkan Gugatan $ 1,3 Miliar Terhadap PokerStars

Kentucky Memenangkan Gugatan $ 1,3 Miliar Terhadap PokerStars – Mahkamah Agung Kentucky memulihkan kembali putusan 2015 dari Franklin Circuit Court Kamis dan akan memerintahkan PokerStars untuk membayar sekitar $ 1,3 miliar kepada negara bagian.

Gugatan itu awalnya diajukan pada tahun 2010 oleh Kentucky Justice and Public Safety Cabinet J. Michael Brown, yang sekarang menjabat sebagai sekretaris kabinet eksekutif Gubernur Andy Beshear, sebesar $ 290 juta terhadap situs poker online. Gugatan tersebut mengklaim bahwa situs tersebut beroperasi secara ilegal di dalam perbatasan negara bagian dan bahwa 34.000 penduduk disimpan di situs tersebut dan kehilangan hampir $ 300 juta.

Hakim Pengadilan Sirkuit Franklin Thomas Wingate memenangkan negara pada tahun 2015 . Setelah negara bagian meminta ganti rugi tiga kali lipat, Wingate memutuskan bahwa situs tersebut berhutang kepada pemerintah Kentucky sebesar $ 870 juta kunjungi situs slot online terbaik.

Grup Stars, yang memiliki situs dan diakuisisi oleh Flutter pada Mei 2020, mengajukan banding atas keputusan tersebut. Pada tahun 2018, Pengadilan Banding Kentucky membatalkan keputusan Wingate . Di Kentucky, siapa pun dapat menuntut “pemenang” untuk memulihkan gaji yang hilang dalam permainan untung-untungan, tetapi pengadilan memutuskan bahwa negara bagian itu sendiri tidak dapat menuntut atas nama warganya.

Pejabat negara memutuskan untuk mengajukan banding kembali atas kasus tersebut dan membawanya ke Mahkamah Agung, di mana mereka menerima keputusan yang menguntungkan mereka pada hari Kamis. Pengadilan setuju dengan putusan asli dari Wingate dan memutuskan bahwa PokerStars berada di hook untuk $ 870 juta. Setelah negara meminta tambahan 12% pembayaran bunga, Mahkamah Agung memutuskan bahwa total denda mencapai $ 1,3 miliar.